Monday, November 24, 2008

Jangan marah-marah~

Setelah sekian lama diri ini dilanda kerja yang bertimbun-timbun. Bukan setakat tu ja, maklum saje lerr, bila kita berkerja dalam satu ‘team’ yg melibatkan ‘manusia’ yg mempunyai pelbagai ‘kerektor’.. Makanya, kdg2 timbul salah faham, sakit hati, terasa hati, kecik hati & macam2 lagi lah!! Bila timbul perkara2 camni, merata2 lah kelihatan wanita2 yg membuat “ketupat”.. Paham ka apa itu membuat “ketupat”?? Paham kot noo..

Bila masalah2 macam ni timbul, mungkin ada pihak yg gembira atau puas hati sbb dapat melepaskan marahnya pada seseorang, tapi dalam masa yg sama ada jugak pihak yg sedih + kecik hati, namun tidak dapat meluahkan kepada sapa2 melainkan hanya semata2 kepadaNya..Ni jugak merupakan antara ‘kasih sayang’ Allah dalam nak menguji iman hamba2 Nya..Iya lah, dengan ujian2 ni baru kita dapat tengok bagaimana seseorang hamba mengawal kemarahannya.. Adakah dengan membuat ketupat??mencaci maki??atau dia sekadar menangis memujuk dirinya sendiri dan bersabar terhadap apa yg berlaku ke atas dirinya..

Sesungguhnya, iman seseorang itu akan dapat dilihat bilamana dia berjaya mengawal nafsu amarahnya, dan bersabar..Dalam situasi sebeginilah, kalau dia berdiam diri dan bersabar, itu sudah cukup baik dalam nak meneutralkan keadaan. Tetapi, adalah lebih baik + berani jika dia dapat menasihati si pemarah tadi dengan cara yang berhikmah.

Apapun, sifat sabar teramatlah penting dalam kita nak mengharungi kehidupan di dunia. Sabar dimana2..di rumah, di sekolah, dgn anak2 murid, dgn rakan sepejabat, dgn mak ayah yg telah uzur, suami atau isteri dan dgn sesiapa sahaja..

Rasulullah S.A.W adalah contoh tauladan yg paling ideal dalam segenap aspek.
Sabda Rasulullah, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlaq yang terpuji.”

Baginda bersabar dengan musuh2nya, sahabat2nya dan isteri2nya. Kemarahan rasulullah sekadar terserlah di muka. Tidak pernah baginda meninggikan suara kerana marahkan sesiapa, kecuali apabila Allah dan Islam dihina. Pernah satu ketika di dalam peperangan, terdapat golongan munafiq pura2 beriman dan cuba untuk membunuh rasulullah. Pada ketika itu Abu Hurairah yg duduk berdekatan baginda menyatakan, “tidak pernah aku melihat Rasulullah (merah mukanya) seperti pada hari itu.”

Hakikatnya, syaitan sangat gembira apabila seseorang itu tidak dapat mengawal perasaan marahnya dan begitu juga sebaliknya. Istilah “nak marah biarlah bertempat” hendaklah dikikis dan ditukar kepada “janganlah marah2” =) Kita hanya perlu marah apabila Allah, RasulNya dan Islam dicabar!! Pada ketika itu, marahlah dengan penuh bijaksana dan ingatlah, salah satu amanat terpenting rasulullah dalam khutbah wida’ baginda:

“Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasihNya. Maka taat & bertawakkallah kepadaNya. Ku wariskan kepada kalian al-quran dan sunnahku. Barangsiapa mencintai sunnahku, beerti mencintai aku dan kelak orang2 yang mencintaiku akan masuk syurga bersama-samaku.”

Terkadang sungguh kerdil terasa bilamana kita diuji, kita terduduk dan menangis sehingga kadang2 kita tidak mampu lagi untuk melangakah..Namun itu semua hadir kerana Allah rindukan suara esak tangis kita merintih dan merayu kasih sayangNya..Allah mahu kita menjahit kembali sejadah iman yang kian terkoyak lantaran ada langkah2 yang tersasar dari keikhlasan..Fikir-fikirkanlah…

Wallahu’alam..

.:: Za-ahad 5ptg ::.

2 comments:

miss aisah said...

Za,terima kasih atas entry za kali ini.akak tetap ikut blog za although akak sllnya x tls pape komen.so keep on writing my dear.bak kata kak aishah,jgn mrh,tp boleh buat2 marah,sbb marah tu dr syaitan.k.take care

Za's said...

hehe...

antry yg tak seberapa..ini je yg mampu..

terima kasih krn sudi berkunjung..
semoga dalam rahmat Allah hendaknya..